Thursday, March 19, 2015

Teguran Tuhan

Mungkin ini coretan yang lebih kepada luahan rasa hati....
Syukur Alhamdulillah...
Allah masih sayang aku agaknya..
Walaupon nikmat yang dipinjamkan sementara ini ditarik balik..
Memang harta dunia ini sementara..
Teguran ini aku terima.
Semuanya ketentuan..
Sebagai hamba ,aku redha....
Ambik positif.

Terus terang cakap,bisnes adalah satu kemahiran..
Tak payah dapat prof pon..
Apa yang aku hadapi sekarang adalah mainan dunia..
Mula2 memang aku salahkan orang lain..
Bila muhasabah balik..
Mungkin ini apa yg dipanggil kifarah dosa...
Sedih.kecewa itu pasti...
Deru air mata sudah buktikan betapa sedihnya...
Namun,bila diimbas apa guna bersedih..
Hidup mesti diteruskan dan dugaan ini bukan pengakhiran...
Walaupon tindakan aku,memang nampak bodoh..
Tapi biar tak dapat duit,tapi syukur dapat ILMU sangat bernilai..

Betul Irfan Khairi cakap,
Nak berbisnes..kena ada ilmu dulu atau.
Menanggung rugi untuk mendapatkan ilmu...
Sekarang aku paham apa maksud dia...
Cumanya kes ni..sebab aku gagal..
Beban tanggungjawab itu aku perlu tanggung..
Tak tahu cara terbaik nak langsaikan....apa yang ada ambiklah semua.
Apa boleh harap,teruskan lah kepada pewaris dalam bidang ini..
Kawan2 yang masih ada disini..teruskanlah!..

Sumpah aku cakap..
Akuakultur sangat menarik dan skills dalam ternakan akuakultur cukup payah nak dapat..
Aku minat dalam dunia akademik,tapi bila diasuh menjadi usahawan...
Minat itu berubah kearah itu..
Cita2 dan perjalanan ini dicorak sebaik mungkin..
Bukan hanya pada diri,pada kampus dan rakan2 niaga lain..
Semua ni hilang dan bakal hilang...
Tipulah kalau tak sedih..
Tapi memandangkan,ada tangan2 jahat yang cuba jadi tangan malaikat...
Hampa ambiklah semua..
Tak hadap aku dengan semua nih..
Aku percaya pada rezki Allah...
Bukan tangan kau yang memberi.....
Cuma perlu ingat..
Sesungguhnya terasa diri dianiaya...tiada kemaafan bagimu..
Ingat harta dunia ini sementara wahai manusia senja..
Keputusan aku bukan macam keputusan jabatan2 kerajaan..
Harini masuk gear 5,esok dah reverse....
Ianya muktamad.

Dah tak cukup dengan itu..
Kena hadap fitnah lagi...penat.sakit hati.lama2 wa boleh mati..
Teruk...
Cukup aku bersabar,bertahan disini..
Mungkin ini kemuncaknya....
Biar masa dan ketika menentukannya...

Sekarang,
Ada pujangga berkata..
"Kalau itu bukan rezki kita,mungkin kita membuka rezki untuk orang lain.."
Diharapnya rezki Allah itu luas.
Mana dicampak dibumi ini mesti ada untuk sesuap nasi..

Perancangan untuk menetap kat sini selama 5 tahun..tak jadi.
Dipercepatkan mungkin...
Biar luncai dan labunya melingkup disini...
Islam ada menyebut..
"Kamu tidak tahu..mungkin perkara yang paling kamu suka itu sebenarnya tidak baik bagimu,mungkin juga perkara yang paling kamu benci itu sebenarnya baik bagimu"

Majalah Entrepreneur ada tulis..
"Umur 25 ada lah umur mid crisis.."
Betul sejak 2feb2015..
Macam2 dugaan dan cabaran terpaksa aku hadapi...
Dalam study,bisnes,life,health...
Mungkin ini akan merencanakan proses kematangan hidup..

Sesungguhnya pengalaman ini sangat berharga..
Bagi aku,cukup sehari untuk bersedih...
Esoknya pasti lebih baik dari harini...
Jika tidak pernah jatuh,mungkin tak pernah tahu macamna sakitnya..
Jatuh harini,tidak mematahkan semangat aku untuk berjaya..
Mungkin bukan disini,bukan bidang ini..hanya Allah saja menentukannya.

Terima Kasih dengan segala ilmu menternak..
Walaupon terbukti aku gagal..
Terpaksalah terima hukuman ini...
Biar orang yang selayaknya berada ditempat itu....
Apa2 pon aku redha..
Semua ini ketentuan illahi...
Siapa mau cabar lagi...
Sudahlah..

"Keusahawanan teras kami".
Sampai bila?
Keusahawanan atau kedarah usaha kawan?
Selagi ada musang2 berbulu ayam..
Sampai bila pon tak akan ada kemajuan..

*Blog aku cerita aku biaq pi kat aku,hang panas pungkoq pasai pa*



Friday, March 6, 2015

Jujur dan Keraguan

Keraguan itu dalam Islam dikata was-was.....
Was-was ni keadaan dimana ada titik keraguan..
Dalam debat di mahkamah pon...
Bila ada keraguan di pihak sana,disini perlu membela diri...
Dan sebaliknya...

Mungkin bagi sesetengah orang...
Kejujuran itu hanya picisan...
Pantang tok nek moyang manusia begini...
Sejahil jahil makhluk ini,
Makhluk Allah ini masih ada agama...
Tahu batas halal haram...
Darah daging ini tidak akan izinkan sumber haram....

Jika harini ada terdetik keraguan..
Maksudnya tiada keyakinan....
Apa lagi mau?..

Jangan salahkan lantai,kalau tak pandai menari....
Itu nasihat orang tua...
Cakap siang pandang pandang...
Cerita dinihari,dengar dengar....
Itu lah manusia..
Apabila mulut lagi laju dari otak..
Lembu pon berotak...
Mungkin sama tidak berakal.....
Fikir.pikiaq ambik lah!.....

Memang sebelum lelap lena...
Satu coretan perlu..supaya..
Tidak ada simpan dalam hati...
Takut dibawa mati...

Jika tiada lagi tali kepercayaan...
Biarkan sampan ini bernakhoda pergi....
Ingatan sampai sini,sekali jatuh di situ..
Waspada berlalu...
Manusia berbolak balik....
Tidak tetap...
akan juga sampai masanya nanti......
Itu pasti...☺

Wednesday, March 4, 2015

MELAYU Berdrama

Kenapa drama-drama tv sekarang motifnya sama atau lebih kurang...
Suami,Teman Lelaki,Isteri,Janda,Duda...
Ada yang jadi sotong,simpanan,pinjaman,asam pedas perfect10...
Itu satu hal...
Babak cerita...mesti ada Datuk,Tan Sri..projek berjuta juta...
Rumah banglo,bujang kerja ofis duduk apartment kondo....
Nak tengok kancil,wira,saga...lagi laaa takda..
Itu mitos separa reality yang saya lihat...

Kerana dari dulu..kita penonton tv dibuai oleh mitos separa reality ini..
Tak dinafikan ada cerita berdasarkan cerita sebenar...
Memang ada Melayu kaya di kota sana..
Cuma,budaya yang dipertontonkan itu agak kurang tepat..
Contoh,rogol atau terlanjur itu dah norma dalam drama melayu..
Untuk tutup kes...kahwin,cinta,mak mertua suka,pegi honeymoon oversea....
Apa yang dibimbangkan nanti..ini jadi budaya kita orang Melayu masa depan..
Siapa tahu..kebarangkalian itu ada...

Aspek lain,kita dibuai mimpi berdrama...
Ramai yang selepas graduate dari universiti impikan kerja di kota sana....
Saya pon macam tu..sebab drama telah tunjukan kepada anda..
Bagaimana,seorang lelaki biasa kerja di KL...
Duduk rumah apartment..
Kereta boleh tahan mewah...
Makan di kedai yang agak berprestij..
Peragaan memang kemas bergaya...
tipulah..siapa tidak mau gayanya macam tu....
Reality?...
Biar mereka tahu tinggi rendah KLCC tu.....
Pengalaman dikota cukup membezakan ketenangan di hutan Jeli...

Kadang-kadang drama melayu juga ada selitkan orang kampung..
Tipikalnya,jual kuih,miskin,anak-anak tak mau jaga,mulut macam bontot ayam...
Itu saya fikir,dimana-mana pon ada...
Saya risau kita melabelkan orang kampung macamtu...
Mesti diingat yang gah dikota itupon ramainya dari kampung...

Ternyata,drama melayu sekarang kurang mencerminkan kehidupan orang Melayu..
Nak tengok sinetron,itu lagi tak Melayu....tafsir saya saja.
Korea,Filipino,Latin..sudahlah..
Kembalikan wajah kita,jangan bertopengkan bunga saja..
Sekali sekala bumi dipijak perlu juga diangkat...
Bukan hanya melihat langit yang didongak....

"Kritikan bukan bermaksud membenci"-Anonymous